Desain topi bordir dan tips Bordir Polo Shirt

5 Desain topi bordir dan tips Bordir Polo Shirt

Menurut laporan Global Industry Analysts, industri desain topi bordir diperkirakan mencapai lebih dari 7 miliar dolar pada tahun 2020. Topi bisbol yang mendukung tim olahraga atau dijahit dengan gambar menarik adalah aksesori mode yang populer. Sama seperti kaos polo bordir, topi bisbol bersulam kustom dapat menyampaikan pesan merek atau meningkatkan kesadaran untuk tujuan sosial.

Meskipun membuat topi baseball yang penuh gaya dan efektif tampak cukup mudah di atas kertas, ada beberapa nuansa yang perlu dipertimbangkan sebelum melakukan tugas tersebut. Setelah desain dan konstruksi, bordir adalah salah satu aspek terpenting dari desain topi yang sukses. Ditempatkan dengan benar, bordir fungsional sangat penting untuk keterbacaan yang akan membuat atau menghancurkan desain topi.

Desain topi bordir dan Penempatan

Desain topi baseball bisa terlihat luar biasa di atas kertas atau di layar komputer, tetapi itu tidak berarti bahwa topi itu akan diterjemahkan dengan baik menjadi sulaman. Desain harus mengakomodasi nuansa dan batasan jarum dan benang. Secara umum, bordir topi baseball lebih menyukai tipografi dan desain yang besar dan berani.

Untuk hasil terbaik, teks bersulam harus berukuran minimal ¼ ”agar dapat dibaca dengan jelas. Aturan tinggi ¼ ”ini berlaku untuk huruf kecil dan biasanya diterjemahkan menjadi 11pt. ukuran huruf.

Keterbatasan ukuran ini adalah karena jarum dan benang harus bekerja di dalam spesifikasi tertentu untuk menahan proses bordir. Aturan ini sangat penting untuk penutup karena pelipit panel depan. Jika teks terlalu kecil, itu bisa hilang di jahitan dan mengurangi kualitas keseluruhan.

Selain huruf, detail-detail halus lainnya dapat menimbulkan komplikasi dengan bordir. Garis-garis halus sulit diterjemahkan ke dalam tusukan dan dapat menyebabkan garis putus-putus atau “run tusukan.” Tingkatkan ketebalan garis jika Anda menemukan jahitan run di bordir. Ini penting agar desain topi bordir menjadi terealisasi dengna akurat.

Pilihan material mempengaruhi desain topi bordirdengan cara yang sama pilihan material mempengaruhi sculpting.

Material dan desain topi bordir

Sebuah patung yang terbuat dari tembaga akan memiliki tampilan dan rasa yang sangat berbeda dari yang terbuat dari batu. Ini berlaku untuk bahan yang tersedia untuk bordir topi juga. Jenis kain yang berbeda menentukan bagaimana gambar bordir dan tipografi akan berubah. Umumnya, kain tenunan melar dan longgar lebih sulit untuk disulam tetapi dapat menghasilkan gaya dan efek yang berbeda. Berikut adalah nuansa beberapa kain yang biasa digunakan untuk topi baseball dan sulaman:

Simple Cotton – Bisa untuk kaos polo bordir

Cotton yang dibuat dengan tenunan topis akan menerima jahitan dengan sangat baik tetapi mungkin membutuhkan dukungan dan perhatian yang cermat dalam lapisan bawah.

Twill Weave

Bahan ini memiliki bubungan diagonal pada tenunan yang dapat menimbulkan tantangan saat mencoba membuat tepian yang halus dan memberikan tampilan gigi gerigi pada huruf. Saya menggunakan serangkaian tusuk yang berjalan di dalam keseluruhan desain dapat menyelesaikan masalah ini.

Nylon

Kain sintetis ini tahan lama dan fleksibel. Ini sangat ideal untuk menangani desain penghitungan tusuk tinggi.

Corduroy

Menggunakan corduroy membutuhkan perencanaan untuk mengisi lembah-lembah penenun dan meratakan wales.

Pemeliharaan desain topi bordir

Setelah desain dan pemilihan bahan selesai, mesin bordir harus dipertahankan dan digunakan dengan benar. Perawatan mesin Anda penting karena memastikan semua peralatan Anda akan bekerja secara optimal. Anda harus melakukan pemeliharaan peralatan dan mesin secara rutin setiap minggu. Jika tidak, Anda dapat membuang sumber daya untuk produk di bawah standar. Misalnya, penumpukan debu di tempat kerja bordir bisa menjadi bencana. Benang bordir akan semakin lemah dengan penumpukan debu, dan ini akan membuatnya terpotong saat Anda menggunakannya. Setelah pemeliharaan, ada beberapa kelemahan operasional yang dapat menyabot produksi Anda.

Menjalankan Mesin Bordir Terlalu Cepat. Untuk desain topi yang khas, mesin harus berjalan sekitar 600 jahitan per menit dengan bingkai topi dan sekitar 750 untuk flat. Dalam kasus desain bordir yang rumit, Anda dapat meningkatkan pendaftaran dengan memperlambat hingga sekitar 550 jahitan per menit untuk bingkai topi dan 650 jahitan per menit untuk flat. Memperlambat mesin bordir akan menghemat uang dengan menghindari produk yang sia-sia.

Hooping yang tidak benar. Sulaman komersial, terutama topi, akan menderita jika tidak diikat dengan benar. Topi harus tetap kencang dan berpusat di lingkaran Durkee. Tentu saja, akan ada saatnya logo atau desain membutuhkan bordir yang sedikit miring agar terlihat bagus, dan Anda harus mencoba memberikan produk-produk khusus ini kepada hoopers dan penyulam Anda yang paling berpengalaman.

ain Anda. Dengan menggunakan template hoop Anda, posisikan posisi yang benar. Saya mencoba untuk meluruskan pusat vertikal di atas titik bust dan pusat horisontal di atas titik tengah dari senjata tersebut. Ilmu lo-tech lumayan tapi sepertinya berhasil tidak peduli berapa ukurannya. Tandai lokasi menggunakan pensil atau spidol yang dapat dihapus. Saya menggunakan merek Mark B Gone.

Tentukan penempatan menyulam dan tandai lokasi.

Tentukan penempatan desain topi bordir atau kaos polo bordir dan tandai lokasi dengan pensil / kapur / spidol yang bisa dihapus.

Langkah 2: Siapkan bahan pendukung Anda. Saya menggunakan back-cut yang kaku. Ini hanya antarmuka menjahit yang sangat kaku yang saya temukan di sebelah meja potong di berbagai toko kain. Bagi saya, semakin tebal / kaku semakin baik saat menggunakan ini dengan topis. Topis umumnya kain yang lebih ringan sehingga perlu ada beberapa dukungan yang baik di belakang mereka untuk mencapai desain bordir yang halus.

Potong bahan pendukung sekitar 1-2 inci lebih besar dari lingkaran itu. Di sini, saya menemukan pusat dukungan. Saya melipat dua, lalu melipat dua lagi. Kerutkan tepi dan tandai bagian tengah.

Step3: Hoop dan mulai realisasikan desain topi bordir atau kaos polo bordir

Tempatkan kemeja Topi Anda di ujung depan papan setrika Anda. Masukkan bagian belakang dan masukkan pin ke penanda tengah pada topi dan sejajarkan dengan penanda tengah pada bagian belakang.

Sesuaikan vertikal dan horizontal dan gunakan pin untuk menahan penahan di tempatnya saat Anda memasukkan lingkaran luar.

Masukkan lingkaran luar yang lebih besar di bawah topi. Di bagian luar topi saya memegang panduan penempatan bordir di sepanjang tanda dan menggoyangkan lingkaran sampai jatuh ke posisinya.

Lalu ambil lingkaran dalam dan memasukkannya ke lingkaran luar. Hapus panduan penempatan bordir dan periksa apakah tanda-tanda cocok. Pusat bisa mati, jadi jangan panik terlalu banyak. Setelah diangkat ke mesin, bagian tengah dapat disesuaikan menggunakan perangkat lunak mesin sebelum memulai bordir. Sebagian besar Anda memeriksa vertikal dan horizontal. Jika bentuknya berbarus dengan rapih, maka Anda berhasil membuat desain topi bordir yang unik dan hanya Anda sendiri yang punya.

Bagaimana? Mudah kan? Ingat, hal yang sama juga berlaku untuk pembuatan kaos polo bordir.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *